Thursday, December 27, 2012

Tua sebelum usia

Seminggu cuti, memang tak jaga makan.

Amat sedar, makan makanan berminyak, kuantiti yang banyak, tak tentu masa, keju susu.. habis semua sekali harung.

Memang aku kira. Seminggu rutin makan yang huru-hara yang aku tak pernah buat sebelum ni.

Al-hasil, aku dapat rasa sakit kat dalam dada . Berdenyut. Ah sudah.
Heart attack?
Wa iya dzubillah.

*Baru nak insaf. Patut nyanyi lagi Lima Perkara tu berulang kali.

Penyedut masa

8.00 malam.
Menunduk ke buku. Ulangkaji. 1 muka, 2 muka.
Angkat kepala. Tengok jam.

8.30 malam.

--------------------------------------------

8.00 malam.
Menghadap muka buku. Ulang refresh. 1 kali, 2 kali.
Dongak kepala. Tengok jam.

9.30 malam.




Tak hadam lagi surah Al-Asr.

Tuesday, December 25, 2012

#twitblog1

I'm good in motivating people. 
But can't even help to stand up by myself.
 

For once in your lifetime,please Aisyah. Be the pilot of your life plane.


Musim

Assalamualaikum.

One thing, you know that you're beautiful. Ngah.

Satu titik kosong.
Diri, tolong maafkan diri sendiri untuk post ini dan post sebelum ini.

Dua titik kosong.
Korang. Post ini lebih kurang bau bacang dengan post sebelum ini. Tak bermanfaat jadi tolong skip baca blog sampai aku letak tajuk 'Bermanfaat' yang mungkin akan dipublish entah bila.

Tiga titik kosong.
Topik rasa hati yang tak penting.

Tiga titik satu.
Maria Elena dah kahwin. Tak penting.

Tiga titik dua.
Hari ni Syura kawan secantik(eh) sebaya sekolej bernikah. Aku tak sempat pergi sebab saudara singgah rumah secara mengejut. Tak mengejut sangat sebab aku pun tak ada idea macam mana nak sampai kat masjid tempat dia nikah tu sebenarnya. Almaklumlah lesen kereta gantung tak bertali.

'Maaf Syura. Nanti resepsi bulan 6 kita pergi ye.'
Ayat ni bukan sekadar di blog. Nanti aku sampaikan laa pada dia.

Lepas tu entah macam mana aku boleh terbuat mesej-perasan-best untuk dia.

Ingatkan tatkala terlupa, sembuhkan bila terluka. 
Nasihat daripada orang bujang yang banyak tengok drama Melayu, 'Never assume, ask. Never expect, accept'.
And never ever ever ever stop learning how to be a good muslimah that helps you be a great wife as well.
Orang bujang,
Ecah. 

Aku kagum dengan diri sendiri.
Astaghfirullah.

Tiga titik empat.
Saudara datang rumah. Terdiri daripada tiga sekawan makcik. MakLang MakNjang MakSu yang sentiasa bertiga bersama. Yang jaga arwah atuk sampai saat terakhir. Yang selalu dingendeng waktu hari raya untuk dapatkan duit raya walaupun umur dah 2 abad. Yang selalu memanjakan anak-anak buah. Yang buat aku rasa ada saudara yang ramai.
Ceritanya, datang membawa perkhabaran. MakSu bakal mendirikan rumah tangga. Sebak aku tanpa sebab. Entah apa-apa. 

Tiga titik lima.
Majlis Abang Tengah bulan tiga nanti. 

Tiga titik enam.
Member semember dah bertunang. Kahwin 2014. 

Tiga titik tujuh. 
Ex-kawan sekolej pun bertunang. 

Empat titik kosong
Buat entri ini sambil bertanya kepada diri sendiri. 
'Motipppp Aisyah motipppp?'

Lima titik kosong. 
Tengah menggoreng kerisik di dapur dengan kepala sarat persoalan, Abang Tengah masuk dapur. Lalu kami berbual. Entah kenapa aku buat pernyataan. 
'Kenapa macam semua orang dah kawen ek.' 


Enam titik kosong. 
Merujuk entri kahwin dalam blog Maria Elena; 
..how i wished i could do more as a daughter. i wished then that i could give back to my Abah, who have struggled so hard and so much when my brothers and i were younger.. 

.. do more as a daughter. 

Aku dah jumpa jawapan kepada persoalan ketika menggoreng kerisik.

Sunday, December 23, 2012

Datang dan pergi.


'Rabu ni kitorang nak pergi IDP. Kat British Council. Nak ikut tak?'
'Emmmmmmmm...'

'Kalau nak pergi kau kena bawak 7 item ni. Bla bla bla bla. Ok? 
Kau cuma kena cari slip SPM, dan buat personal letter. Yang lain kitorang uruskan.'
'Emmmmmmmm...'

-------------------------------


'Aisyah, ini link untuk Muet nanti.'
'Emmmmmmmm...'

Dah baca?
'Emmmmmmmm...belum'

-------------------------------

'Aisyah, dah mula buat personal letter?Dah berapa perenggan?
'Emmmmmmmm...belum mula lagi.'

-------------------------------

'Aku dah Google pinjaman offered by JPA upto 200k to 250K. 
And boleh dapat diskaun sampai 25%. But your final CGPA mesti at least 2.75 and complete within its time. 
Received: 23-Dec-2012  21:54

'....................'

-------------------------------

Baiknya manusia yang Allah kurniakan di sekeliling aku. 
Susah nak kata. 
Terharu, tapi aku sendiri yang taknak maju.
Howwwwwwwww?

Rasa itu, datang dan pergi. 

'Bagi dapat ye, oversea tu' -ais

Entahlah. Fikir benda remeh banyak sangat. 
Ok, mula buat personal letter. 




Friday, December 21, 2012

Baitul

Assalamualaikum.

Update sikit. Tengok lah sikit mana aku mampu buat.

1. Cuti semester seminggu, sampai hujung tahun. Jadi ayat para pensyarah sebelum lepaskan kelas terakhir tadi, 'Okay class. Till we meet again.. next year.'
Waoz. Tangguh kelas sampai tahun depan, tahu.
 
  3 minggu pertama semester 6, hebat.
Hebat sebab banyak gap, tak banyak kelas, banyak batal. Hm. Dengar macam seronok, kan?
Entahlah. Berdebar bila naik cuti ni nanti. Aku tak terbayang kerja yang banyak sampai kena stay up dan tak tidur malam. Al-kisahnya, aku tak pernah belajar untuk stay up. Bagaimana agaknya nanti?

2. Baru aku sedar, tarikh majlis abang tengah akan dibuat pada minggu peperiksaan akhir bulan 3 nanti. Peh, gi mana nehh.

3. Seorang lagi member sekolah dah bertunang. Eksaited sampai capslock segala huruf waktu berborak maya dengan dia. Cerita dia best. Cerita bakal doktor-doktor. Macam novel. Novel tanpa tajuk sebab aku dah tak baca novel. Mabrook, buddyz yang tak baca blog ni!

 Akauntan-doktor, ok ke? :/

......... ah, aku bukan nak jadi akauntan pun. Heheh. Cukup.

4. Aku dah ngantuk .
Sebenarnya kalau ada topik memeber membina Baitul Muslim ni aku eksaited. Tapi sekarang dah mengantuk nak tidur.

Selamat malam tau!

Tuesday, December 11, 2012

Ketawa.

'Kita,
tidak selamanya sekadar mahu mencipta angan yang tinggi'

Kelas ETR300, Entreprenuership.

Topik, Creativity & Innovation.

Pensyarah bercerita tentang evolusi kewujudan telefon bimbit.
Bermula dengan saiz sebesar bagasi pejabat,
kemudian versi tiga-tiga-sekupang(3310) yang dibanggakan serta sinonim dibuat baling anj-h. Apakah dosa haiwan itu ohh.
Kemudian versi 'Butterfly' yang bernada dering,
wujud lagi telefon bimbit 'sabun' dan 'pisang'
berkembang biak  dilengkapi muzik, kamera, 3G dan sebagainya.
Dan, jika suatu ketika dahulu telefon bersaiz kecil begitu in sekali,
kini manusia mahukan gajet yang lebih besar.
Kata Sir Teng, mana tahu suatu masa nanti gajet sebesar meja juga tidak hairan lagi jika diletakkan di telinga.
Oh apakah.

Saat pensyarah bercerita tentang perubahan telefon bimbit,
satu kelas anak muda itu tertawa.
Termasuk aku.

Cuma kemudian, aku rasa ketawa itu hambar.
Aku sendiri, tak tahu ketawa itu untuk apa.

Ketawa untuk perkara yang pernah menjadi kebanggaan satu ketika dahulu?
Perkara yang besar suatu ketika dahulu, jadi seperti tiada makna zaman sekarang.

Seperti, tangisan untuk keputusan peperiksaan SPM dulu.
Dah jadi intipati kenangan lucu aku sekarang.

Dunia,
jangan diambil berat sehingga mematikan hati.



Ah, tidak sekata sungguh entri.

Thursday, November 29, 2012

Senior

Before I get back to the real life of an ordinary student who will be half-struggling for her final semester, I would like to dedicate this entry to my senior, Siti Zunairah.

It's a bit late, but this is only the time I have to made an entry for you.


I did come. 
See the coming girl in blue baju kurung?
She's Kak Zulaikha

Prove. 



Tak dapat jumpa pun takpe. 
Segala gambar tu menunjukkan akak dah naik pentas dengan jayanya.

I made this. 
Tapi dah kena hujan dan tak berbentuk dah.

Oh yang belakang tu.. Saja nak menunjuk, New Castle Uni. 
Mana tau. Madam Alinda tak bagi berputus asa lagi. 
Hehehe. 
Hm pape je lah. 






Ok tu je. 





Notakaki: 
Besar hamatt UiTM Shah Alam. 
First day round bajet budak UiTM induk pun, dah boleh buat aku tertidur kepenatan di perpustakaan.
Padahal kat KPTM aku jalan kaki naik turun tangga juga.
Dalam hati terdetik, hm mungkin aku tak masuk Shah Alam kot..  
:D 


Wednesday, November 28, 2012

Randomize

Decide.

A date.

Orientation

Du'a 

Good friend.

Soul.

Yellow pages.

The 'Merak Yang Sombong's story.

Behave.

Spirit.

Hometown.

Cute muslimah.


Describe.















Sabah. Lovely Sabah.




Mata melihat, telinga mendengar,
Lidah menutur, hati juga berbicara.
Satu perkara,
semuanya Dia jadikan sementara.
Ujian buat kita. 








Best juga buat entri macam ni. 
Feel like a photographer. An amateur one. 

My final holiday.

Bismillah. 
One month and half of semester holidays will be ended soon. So soon. I mean within 24 hours. 

I enjoyed my sweet time leisure although by just staying at home, enhancing and improving skills to be a good daughter, a proactive soft-spoken lady, a future wife-of-unknown-future husband, and hoping the efforts lead me to be a Muslimah as well. 

There were so many things to-do that came across my mind with lots of enthusiasm and confidence - I would say that it started distracting me when I was about to focus on my final(like always), and managed to do some of them (like always) and when it comes to the end of the holidays, I came across experiencing new hobbies which were not even my holiday's list; well yes like almost for every semester break  
But it is fine for me, exploring new things that I never thought I can make it. It's a holiday, anyway. 

Introducing new hobbies;
Drumming......

1.  Lego ! 

I found a set of Lego at abang sulung's house. 
Part of the building which successfully make me awoke for the whole night. I wish books can do the same thing too. 
Blame me not for the lame excitement. 
It grabbed my attention as I've never played and completed a perfect building of Lego when I was a kid. 
It used to be only for 'budak kaya' and now, my abang sulung has been the budak kaya. 
Happy me. :) 



2. Felt craft !

Have any idea of what are these? 
As mentioned earlier, in order to be a typical lady-like, I learned a bit about craft. 
I chose to get into felt craft because it is an easy measy DIY. Everyone can simply do it even without any basic. 
With very little effort, finding stuffs and Google-ing and Youtube-ing around, nah! 
You're like a boss pro!



3. Cooking. 
Sorry, no picture for this. 
I'm not that serious to take picture for every slow-step I did in the kitchen. 
But someday, somehow maybe I'll do it. ^^.


Cooking is not a hobby anyway. 
It is more likely a routine to make Mak happy to see her daughter have at least a basic in cooking. 
However, I can't deny that great feeling to see the family enjoying every simple dishes that I've cooked. 
Happy me again weee~ ^^, 






So, that's it. Some of the activities that I managed to explore for my next longggggggg semester break? 
#Eh cepatnya? :p




Footnote 1.
Insya-Allah,the upcoming semester will be the 6th semester for me. Shall be the final . Hard to say, but I really hope that I could make it this time. Thinking of possibilities and the opportunities, I could not even think what to expect.

Have faith, keep on moving Aisyah. 
#Spoil la mood sedih. 

Footnote 2. 
I used to post a status on Facebook; 
Ulang banyak kali. 
Biar lekat dalam hati.
Biar cita-cita tak terus jadi mimpi. 

Andai tak menjadi sekalipun, kita tahu kita pernah cipta angan yang tinggi. ^^,

And the last sentence had been a toy for me and my friend.
She said, 'Ayat failed. Entah apa-apa entah. Cuba bayangkan.. Terbang tinggi-tinggi, tiba-tiba tuppp! Jatuh ke bawah.
Kalau dah ada aim, aim la betul-betul. Ini tak. 'Sekurang-kurangnya, kita pernah mencipta angan yang tinggi'. *muka pelik minta jawapan. 
And I keep laughing whenever I think about it. It just me. Really me. 


Footnote 3. 
It is all because of MUET, guys. 

Wednesday, November 21, 2012

Pe-Lazy.

Kita,
masih punyakah waktu bermalasan ?

Sudah dinyatakan,
sudah termaktub dalam sumpah,
Demi masa,
Sesungguhnya manusia dalam kerugian.

Banyak perkara yang kita mahu lakukan
tapi langsung tak membantu kita untuk mencapai matlamat.
Syurga.
Itu matlamat kita. Kampung kita.

Lebih rugi, apa yang kita sudah lakukan
mengukir senyuman, kerana memenuhi cinta dunia
hanya mendekatkan diri kepada neraka.

Ruginya kita.

.........
Hari ni terasa sangat malas.
Terasa mahu bermalasan sehingga ke petang.

Tak mahu masak,
tak mahu basuh dan sidai baju
tak mahu sapu sampah
tak mahu lap rumah.
Cuma mahu bersuka-suka.

Kata pada diri.
Boleh, 'kalau kau tidak malu, lakukan sesuka hatimu'.

Kerana,
kemalasan kau itu juga,
akan ditayang di Padang Mahsyar.

:/
hembus nafas dengan malas.

Friday, November 16, 2012

Ujian

Tersepit seketika, bila diuji dengan perkara yang aku pernah kata,
pernah rasa benci bila lihat orang lakukan.

Perkara yang aku rasa, aku mampu tangani. 

Tapi itulah,
sebenarnya aku lupa syaitan itu licik dan Allah dah ingatkan dalam surat cinta,
agar jangan-even-dekat sekalipun dengan zina. 
Kalau aku nak umpamakan, seperti membuka bunga silat. 
Belum bergerak, tapi sudah ada gerak langkah yang kita tahu akan membawa pergerakan yang lebih pantas.
Tak perlu komen. Dah analogi tu je yang terlintas dalam fikiran. 

Kemudian aku cepat-cepat minta Allah keluarkan aku dari kemungkinan yang pelbagai. 
Alhamdulillah. Terlepas. 

Orang beriman tak akan jatuh dalam lubang yang sama dua kali. 
Baiklah, mesti lebih berhati-hati!
Henshin!


Bukan, ini bukan cerita couple. 

Bermusim

'Parah kalau dah bom baru nak berdoa. 
Tapi lagi parah kalau tak reti-reti nak berdoa.'

Ini bukan kata-kata ulama' .Tapi sila terasa. 

It's never too late to start something good. 
Cumanya sungguh ketara apabila 'kebangkitan' ini turun naik. Di.. Facebook?
Tak ada masalah. Sungguh, moga usaha menyebarkan ilmu tentang saudara di sana dihitung Allah. 
Tapi, usahlah hakimi mereka yang tak tunjukkan usaha itu sebagai tidak peduli. 

Kamu ini tiada perasaankah? Saudara kita sedang dibanjiri darah disana!
Mengapa kamu..
Tidak share gambar-gambar penderitaan. 
Tidak post status berbaur semangat perjuangan, dan
Tidak like komen kebencian terhadap penindasan?

Kerana mungkin..
Dalam diam, mereka menembak berpelurukan qunut nazilah.
Dalam diam, mereka mengikat perut demi mengumpul duit poket untuk dana.
Dalam diam, mereka bangkit sepertiga malam menghambur tangisan pada Yang Maha Gagah. 

Teruskan kerja. 
Berhenti dan ajak bersama. 
Usah buang masa melihat kiri kanan dan mencemuh. 

Doa untuk mereka,dan doa untuk kita.
Moga semangat yang tercetus ini bukanlah datang berkala. 

Tuesday, November 13, 2012

Asing

Dialog budak-budak  kolej aku.
Seriously, aku rasa sesuatu.
Sesuatu yang indah, bila orang yang selalunya dikata macam-macam tentang peribadinya, mempertahankan kebaikan.


Aku tengah berusaha untuk kikis sikap menghakimi orang.

Dunia ni dah tak lama. Kau boleh nampak Islam nak kembali bangkit.
Hiburan bukan pilihan utama. Semakin banyak dihidang, semakin naik jelak.
Jadi, aku tak mahu ketinggalan dalam rombongan ini.

Biarlah bermula dari diri yang kerdil.
Asalkan aku tak tercicir. Allah..

Monday, November 12, 2012

Cinta dalam maaf.

Katakanlah (Muhammad) kepada orang-orang yang beriman,
hendaklah mereka memaafkan orang-orang yang tidak takut akan hari-hari Allah
kerana Dia akan membalas sesuatu kaum sesuai dengan apa yang telah dia kerjakan.'
[Al-Jaasiyah: 14]

It's not how we begin, but how we end it.
Dalam life travel ni, macam-macam manusia ada.
Semua tu bukan untuk kita hakimi, tapi untuk kita jadikan cerminan diri.
Baik atau buruk.

Ada sahabat ni kata,
'Jangan senang-senang nak judge orang. Mungkin yang buruk perangai luaran itu lebih khusyuk solatnya.'

Bahagia. Bahagia. Bahagia.
Mari bahagiakan diri dan terus sebarkan ia.
Weeehu~

*Dalam Al-Quran sangat banyak diingatkan kita supaya jaga hubungan dengan manusia.
Satu antara yang kerap diulang ialah supaya menjadi orang ynag pemaaf, walaupun kita ada hak untuk balas yang setimpal.
Maaf membawa bahagia.

Sunday, November 11, 2012

Sebelum noktah.

Jika remuk hatimu dan harapanmu tidak menjadi seperti yang kau rancangkan, ingatlah. 
Kita merancang, Allah jua merancang. Tetapi perancangan Allah itu LEBIH BAIK :') 

'Kau cakap senanglah. Kau tak rasa apa yang aku rasa. Sakit tahu.'

'Jadi apa yang kau harap dalam hidup?'

'Mestilah aku harap segalanya lancar seperti yang aku mahu. Apa yang aku impikan. Semua orang pun mahu begitu'

'Apa yang kau mahu ?'

'Soalan apa kau beri ni? Cemerlang dalam setiap peperiksaan, dapat laksanakan perkara yang kau minat, masa depan yang penuh dengan kesenangan supaya dapat membahagiakan orang lain' 

'Falsafah hidup kau terlalu cetek.'

'Kau menghina aku ?'

'Aku malas nak huraikan tentang ini. Aku sangat yakin kau sudah ada pengetahuan. Cuma sesekali, tepuklah dada dan soal pada iman. Apakah kau yakin akan bahagia mendapat apa yang dihajati, tetapi dalam masa yang sama mengorbankankan kepercayaan tertinggi dalam diri? Lupakah akan dikau bahawa perancangan Allah itu yang paling cantik dan layak untuk kita? 


Ingatlah, segala macam keinginan kita itu terlalu mudah untuk Allah laksanakan. Tetapi sebaliknya ada yang lain Allah berikan supaya kita sentiasa kembali mencari diri. Menguji kekuatan jiwa dan lisan untuk terus mengucapkan Alhamdulillah walaupun hati kita terluka. 
Memang mudah aku berkata, tetapi aku tak perlu turut sama merasa. Cukuplah Allah mengetahui segalanya '


  

Dum dam! Dum dam! KAPOWW!


Wednesday, November 7, 2012

Jari

Hidup bermasyarakat.

Kalau setiap masa satu jari dipaksikan pada orang lain, empat selebihnya kembali pada kita.
Menjengkelkan, pabila setiap masa kita hanya mahu orang tahu tentang kita.
Yang baik-baik sahaja pula tu.

'Oh. Kalau saya..' -Tidak kisah pun apa orang lain cerita.
'Aku tak macam tu. Aku..' -Kenapa kau pelik sangat?
'Sekurang-kurangnya aku..' -Lebih baik daripada yang lain.

Tak baguslah.
Anatomi kita lengkap untuk memberi dan menerima.
Kalau mudah kita memberi nasihat dengan mulut,
sifirnya mudah jugalah menerima kata orang dengan pendengaran.
Masalahnya tak selalu begitu.


Tidak satu rahsia pun kah yang masih ada tersimpan dan mahu terus kekal privasinya?

Thursday, November 1, 2012

Depan.

'Manusia memusuhi apa yang tak diketahui' .

Aku suka kata-kata ni.
Aku apply pada subjek Accounting dan Costing; it suits well. What a surprise.

Seperti, ada peperangan dalam diri .
Sang keinginan, bertempur dengan sang alasan.
Dum dam! Dum dam! Kapoww!
Mati.

Siapakah mangsanya?
Siapakah adiwiranya?

Kita tunggu selepas ini ..






Dada rasa nak meletup .
Sebelum result keluar, inilah yang aku alami setiap hari.
Mahu buat draf perjalanan hidup, mudah sahaja dibantutkan dengan perkara yang tidak pasti.
Perkataan 'kalau' itu pemati angan.

Bangkitlah Aisyah weh.
Lembik amat kamu ini. Seperti agar-agar karamel yang baru diangkat dari dapur emak.
Eh sedapnya.

 
Yeahhhhhhh!
Mula lukis draf.

Ku Pinang Kau Dengan ...

Bismillahirrahmanirrahim.

'... Sudikah kau menerima pinangan ku, menjadi pendamping hidupku, bersama dengan ku waktu susah atau pun senang? "


Tupp!

 Aku tutup TV.  Berfikir.

Buka balik .

' Bismillahirrahmanirrahim. Aku sudi menerima pinanganmu. *nangis*'

Dan aku pun membuang masa setengah jam tengok TV Al- Hijrah yang menayangkan cerita tu.



Setengah minit waktu aku tutup tu, hati aku kata - how sweet~.
Tapi aku dah buka balik, dan tengok scene tu .. duduk berdua makan bersama dan dilamar, I don't find it that sweet anymore. Kurang la.

Of course, tak semua orang dapat rezeki dipinang guna orang tengah atau direct kepada ibu bapa kan. Banyaknya orang yang betul menjaga, baru dapat pengalaman gitu.
Aku ni, banyak kurang sini-sana. Masih mengharap dipertemu dengan orang yang baik :/

Mulanya, aku tutup sebab aku malas nak terbuai-buai dengan perkara yang tak realiti.
Kemudian, aku Google la watak utama cerita tu, betul ke baik macam tu. Advanced me. Senang je nak buat aku berpijak di bumi yang nyata, bila tengok watak sebenar pelakonnya.

Setiap kali hati nak tersentuh tengok cerita cinta lagha tak Islami/ paling Islami kat TV, aku akan ingatkan diri yang itu hanyalah lakonan yang berskrip. Indah bagaimana pun, kita tetap kena sedar yang lakonan hanya tunjuk sebahagian kecil dari dunia sebenar yang kita kena hadapi.

Suka tengok orang bercinta dalam cerita, pernah tak terfikir tanggungjawab dalam berumah tangga? 
Suka tengok drama orang dapat anak dan happy ending, pernah tak terfikir sebenarnya berat untuk bangun dua tiga pagi layan anak menangis?
Suka tengok cerita korporat, kerja hebat, kereta tak pernah tunjuk kereta Proton, berumah gabak, pernah tak terfikir jerih payah usaha untuk dapatkan semua tu?

Dalam banyak hal, aku memang anti-klimaks.
Sebab cerita cinta yang ada skrip, bukan realiti.


Tahu tak apa yang realiti?


Setiap hari waktu kita tengah bersenang lenang main FB, mengomel macam-macam di Twitter dan update blog merepek tak tentu,
ada saudara seIslam kita tengah dibunuh kat luar sana.
Dan ingatan berserta doa kita pada mereka, hanya sekejap-sekejap.



Itu realiti.

Monday, October 22, 2012

monolog #5

Satu ketika,
andai ku lihat tanda itu berubah
tahulah aku
rasa itu kian pudar

Pernahkah kamu dengar kisah cemburu Aisyah Humaira'?

Malangnya, beda sungguh diri dengan srikandi tercinta.
Biar hanya serpihan, mudahan masih ada yang diwarisi.

Sunday, October 21, 2012

Aku berbicara tentang politik.

 Lepas habis exam Jumaat lepas, patut boleh balik rumah dah.
Tapi budak sem 4 & 5 masih terkandas di Kuala Lumpur untuk Kemahiran Insaniah.
 
Sejak sem 1, dengar ada Insaniah je memang bising tak pasal. Rasa hak cuti 2 hari yang indah telah diragut dengan kejam. Er aku ada rasa macam tu la. Awal pagi sebelum nak pergi kolej, siap hentak-hentak lagi kaki tanda protes. Tapi buat depan member la. Apa halkah mahu berkelakuan begitu depan pensyarah? Buruk perangai.
 
 
However, at the end of the program, I was very happy. Dapat baaaanyak input, baaaaaanyak benda yang aku belajar. Ini pengakuan tanpa nada sinis.
 
Ini modul sem 4 & 5, jadi isi yang dibawa lebih bermakna. Hari Sabtu, ada talk tentang kesedaran untuk mengundi. Mungkin sebab pensyarah yang bagi talk ni bagus, jadi aku dapat grab point yang dia nak cuba sampaikan, iaitu jalankan tanggungjawab sebagai rakyat, pergi mengundi.


Beliau the pensyarah cerita, satu pengalaman beliau waktu belajar di luar negara.
Waktu kat luar negara, dia pernah jadi presiden kelab untuk 40 orang pelajar Malaysia yang menuntut di sana.

      Tamat pengajian, salah satu pelajar bukan Islam mencadangkan parti tari-menari dan mahu ada arak.
Sebagai presiden, dia nak cuba berlaku adil. Jadi dia adakan undian, dengan harapan bilangan pelajar Melayu yang ramai akan menjadikan cadangan tu tidak berjaya untuk dilaksana.

Undian terbahagi kepada tiga; tidak bersetuju majlis tari-menari diadakan, bersetuju untuk diadakan dengan syarat tanpa arak dan ketiga menyokong majlis tari-menari bersama arak.
Bila undian dijalankan, keputusannya amat mengecewakan.

10 orang mengundi tidak bersetuju.
10 orang mengundi bersetuju dengan syarat.
20 orang mengundi bersetuju sepenuhnya pada cadangan.

Akhirnya, majlis tari-menari diteruskan dengan adanya arak.
Kata pensyarah tu, dia rasa saaaangat berdosa. Begitulah, beratnya amanah sebagai pemimpin.
Dia sambung, oleh itu, dia berharap sangat orang Melayu tidak berpecah, apatah lagi sebagai Muslim. Berdasarkan cerita dia, aku faham bahawa setiap manusia mahu kebaikan. Cuma sedikit perbezaan dalam hal yang kita pandang remeh terutamanya dalam bab agama, boleh bawa kemudaratan.
 


"Wahai orang-orang yang beriman, taatlah kamu kepada Allah dan taatlah kamu kepada Rasulullah dan kepada "Uli'l-Amri" (orang-orang yang berkuasa) dari kalangan kamu.

Kemudian jika kamu berbantah-bantah (berselisihan) dalam sesuatu perkara, maka hendaklah kamu mengembalikannya kepada (Kitab) Allah (Al-Quran) dan (Sunnah) Rasul-Nya - jika kamu benar beriman kepada Allah dan Hari Akhirat. Yang demikian adalah lebih baik (bagi kamu), dan lebih elok pula kesudahannya." [al-Nisa’ 4:59]


   I used to choose not to get involve with those politics thingy. Menyesakkan dada untuk baca segala propaganda. Aku tahu, orang selalu kata politik sekarang busuk. Semuanya berpunca hati yang busuk juga. Oh ya, dan mulut-mulut busuk yang membusukkan politik. Ah, busuk blog aku.

   Alhamdulillah, ilmu yang dikongsi pensyarah tu membuka mata. Memahami politik bukan bermaksud kita perlu jadi ahli politik. Jika bukan kerana negara sekalipun, aku perlu sedikit sebanyak tahu, demi agama.



Katakanlah dalam PRU 13 akan datang ni, kawasan yang aku layak mengundi mempertandingkan calon beragama Islam dan tidak beragama Islam. Oleh kerana aku memilih untuk tidak mengundi atau buat undi rosak, calon beragama Islam kalah tipis pada lawannya. Ini bukan soal kaum lagi apabila lebih banyak pub, disko dan elemen hiburan dibawa masuk dalam kawasan aku. Pub, memang tidak bernyawa di pagi hari. Waktu malam, meriahnya yang amat. Bersepah-sepah botol arak. Macam-macam perkara boleh berlaku, termasuk keselamatan orang sekeliling. Boleh jadi penyumbang kepada masalah sosial yang kita baca dalam media. Ye, aku tengah terbayang area Shamelin yang seperti cendawan tumbuhnya pub. Depan kolej aku, kau tahu.
Faktornya? Kita gagal memilih pemimpin yang mampu menggunakan kuasa untuk amar makruf nahi munkar. Bukan tiada pilihan. Tetapi, balik kepada kita. Kita gagal memilih. Na'udzubillah.


Itulah antara perkara yang aku dapat untuk hari pertama bengkel Insaniah yang aku hentak-hentak kaki tak mahu pergi. Benar sungguh firman Allah yang Maha Mengetahui kan (al-Baqarah:286).


Sudah terasa lain berbicara tentang politik. :/



 
 

Friday, October 19, 2012

Ada rutin yang aku rindu. Tiba-tiba je muncul.
Apa dia sebenarnya?

Facebook? Tak. Hidup rasa tenang tak tengok FB. Tapi ada beberapa keperluan di situ.
Main game? Tengok movie? Semua tu aku jarang jadikan habit.

Tadi ternampak update aktiviti oleh Rebutia D'Perkasa.
Oh, aku sangat rindu aktiviti-aktiviti sukarela rupanya.
Gian nak berlasak masuk hutan. Seronok nak berjumpa puluhan manusia berbeza latar belakang.
Team, yang ajar aku begitu begini.

Itu je.
Aku rindu Rebutia. Dah lama tak dengar perkongsian Poknik.

Monday, October 15, 2012

Ceritanya, musim exam memang selalu ada banyak benda nak dicerita, banyak benda nak dibuat seperti; main game Plant v Zombie sebab nak tahu berapa banyak zombie yang dia simpan.
Lagha sungguh hoi. Kalau ada semangat begitu membedah buku-buku ilmiah kan bagus. ohoi.

Jadi hari ni, 3 hari sebelum paper terakhir berbekalkan broadband kakak yang tak sepatutnya aku pinjam minggu exam, aku pun berjalan-jalan ke blog tipikal yang aku selalu pergi. Blog warga smakl itu mesti.

Saff, Kak Juma. Ini lagi dua manusia kalau aku ada kenderaan, dengan segera aku ke UIA masing-masing. Kak Juma ni, dah berapa lama tak ketemu. Bertahun kot. Tak tipu, memang bertahun. Belum rezeki. Jadi plannya, lepas habis exam nak ber-bas ke UIA. Jumpa dan balik. Tak ada dah sambutan hari jadi sesiapa. (note: Indah Athirah)

Ye, paper terakhir untuk semester ni ialah FAR300.
Harapan?
Mungkin harapan tu ada kalau aku mula basuh baju, sidai dan study sekarang.


Matlamat kembara lepas exam; uia gombak uitm shah alam.
Musyrif? tiada. Heheh.

Saturday, October 13, 2012

Cinta doa Rabitah.

Bismillah.


Mode: Cinta doa Rabitah.

Kalau kita rasa kita ada ramai musuh,
orang yang tak suka kita,
kita rasa tak suka dengan orang,
orang tak sayang kita,
atau kita tak mampu nak tunjukkan kasih sayang pada orang,

wujudkanlah nama dan imej mereka dalam doa Rabitah kita.


Moga Allah jadikan kita hamba yang mencintai Dia,
juga mencintai hamba-hamba lain yang mencintai Dia.


Intisari maksud doa rabitah:
Ya Allah, Engkau mengetahui bahawa hati-hati ini… (bayangkan wajah-wajah rakan seperjuangan):-
(Sifat-sifat Hati)
  • berkumpul kerana mengasihiMu,
  • bertemu kerana mematuhi perintahMu,
  • bersatu memikul beban dakwahMu,
  • hati-hati ini telah mengikat janji setia untuk mendaulat dan menyokong syariatMu;
(Didikan Hati)
  • maka eratkanlah ikatannya,
  • kekalkanlah kemesraan antara hati-hati ini,
  • tunjukkanlah kepada hati-hati ini jalannya yang sebenar;
(Bekalan Hati)
  • penuhkanlah hati-hati ini dengan cahaya RabbaniMu yang tidak kunjung padam,
  • lapangkanlah hati-hati ini dengan limpahan iman,
  • dan keyakinan serta keindahan tawakkal kepadaMu;
(Amalan Hati)
  • suburkanlah hati-hati ini dengan pengetahuanMu yang hakiki,
  • jika Engkau takdirkan kami mati, maka matikanlah pemilik hati-hati ini sebagai para syuhada dalam perjuangan agamaMu.
Engkaulah sebaik-baik sandaran dah sebaik-baik penolong.
Restuilah nabi kami, Nabi Muhammad S.A.W dan ahli keluarga Baginda serta sahabat-sahabat Baginda seluruhnya.
Ya Allah, restuilah junjungan kami Nabi Muhammad S.A.W, ahli keluarga dan para sahabat Baginda semuanya. Juga berikanlah kesejahteraan kepada mereka sebanyak-banyaknya.

-sumber


 
Sindiran,
walaupun terpanah tepat pada sasaran,
walaupun berputik rasa puas,
akan ada bekas yang ditinggalkan.

Tidak selamanya akan berkesan.




 
Cinta SMAKL.
 
 

Saturday, September 22, 2012

Hint.

Bismillah.

Since weeks ago, there were too many conversations that gave hint and encouragement to further my study abroad. It happened that I'm quite disspointed with my CGPA and wanted to think about the dream no more.

Mungkin banyak kesalahan tatabahasa dalam mukadimah.
Ayuh beralih bahasa.

Shiraz, bakal ANC 2012;
 'Syah kau taknak fly ke? Madam Alinda mentioned nama kau kot'. Terharu.

Madam Alinda, mantan koordinator UiTM-KPTM; 'Aisyah! What's your current CGPA? Work hard and you going to make it!'  Nafas berat.

Kak Izzati Salwazi, penerima ANC dan akan fly ke UK;
 'Aisyah boleh buat. Target 2 sem akhir ni. Mungkin hikmahnya kita akan jumpa kat UK nanti.'   Bersemangat.

CikBi, warden merangkap pensyarah merangkap bestfriend; 'Kenapa nak kira-kira target untuk GPA eh? Kenapa tak target 4 flat?'  Pedas.

Mak sedara, 'Hah belajar elok-elok. Moksu dah ready nak hantar awak fly ni.'  Wah.


Dan kata-kata semangat ayah yang tak terhitung banyaknya.
Dan doa tanpa hijab mak yang tak pernah ada dalam pengetahuan aku, tetapi ketenangannya meresap dalam jiwa.
Dan manusia yang memandang aku sebagai sesuatu.

Saat aku rasa tak mampu, Allah hadirkan mereka untuk nafikan.

Aku rasa, fly atau tidak tak penting sekarang.
2 semester terakhir mesti dapatkan yang tercantik.

Aku tahu peperiksaan bukan segalanya.
Cuma, kalau kita mampu peroleh kecemerlangan dalam identiti dan karakter Islami, itu yang paling mahal dalam dunia sekarang.
Ya, kerana itu.




#Readers, kalau ada yang rasa bosan dengan cerita terbang tinggi aku, maafkan aku. Aku akan terus mencoret keinginan aku.
Andai segalanya jadi nyata, nukilan ini yang akan aku buka semula.
Dan andai tidak, sekurang-kurangnya aku tahu aku pernah mencipta angan tinggi. :)



Struggle Week diploma UiTM sudah bermula. Mungkin sebab tu entri ni terhasil .
Semangat ini lain macam.
Semangat seperti semester satu.
Semangat yang halakan ke arah kejayaan.

Amin.
Semua senior KPTM ni akan fly.
Kak Izzati yang tengah. Rupanya dia selalu sakit dulu.
Aku baru tau lepas baca Harian Metro.
 
Dan, Abg Hasyim yang kiri sekali tu .
Heh. Motif sangat.
 

Wednesday, August 29, 2012

'Abang Hasyim!'
'Dapat fly eh?'

'Aah.' Senyum.

'Pergi mana?'

'London.'

'Woahh.. dapat course apa?'

'Software engineering.'

'Oo. Tahniah eh.'

'Thanks. Dah sem berapa?

'Lima.'

'Oh, dah nak habis dah..'

'Oh em. Insya-Allah.' Senyum. Kedua-duanya berlalu pergi.




Bekas presiden kolej aku.
Dah nak fly dah dia.

London beb.

:)

Wednesday, August 22, 2012

Pasca Ramadhan

Bismillahirrahmanirrahim.

Dah masuk Syawal, alhamdulillah. Pemenangkah aku dalam bulan Ramadhan?
Entah aku tak tahu.

Tapi aku cuba nak kekalkan apa yang dah dilatih sebulan yang lalu.
Kata orang, 11 bulan sebenarnya tempoh berlatih untuk satu bulan Ramadhan. Tapi 11 bulan dah jadi leka, bulan Ramadhan baru semangat nak bermula, apa salahnya kan?

Kata Amin Idris, kalau nak buat perkara baik, masa yang paling tepat ialah sekarang. Sekarang aku, masa bulan Ramadhan hari tu. Harap-harap momentum kekal padu dan jitu.


Member Mesir yang tengah cuti lama, Indah roger hari tu. Ajak i'tikaf kat masjid-masjid. Amatlah teruja hati saya. Tapi mengenangkan duduk di asrama bersama tanggungjawab, terpaksa aku tolak dengan kesedihan hati. Sobs. Tapi, aku sedapkan hati. Bulan penuh rahmat dan keampunan, kalau buat apa pun dengan niat baik, Allah akan hitung kan? Walaupun sebesar zarah. -Aa. Aku masih terfikir dan runsing, apa beza ayat seBESAR zarah, dengan seKECIL zarah? Ada beza kan kan?


Hanya beberapa hari terakhir Ramadhan, baru aku berkesempatan qiam kat masjid. Itupun sebab mak ayah aku pergi. Wahhhhhh eksaited sungguh. Sebelum-sebelum ni, mak rajin stay up kat surau area rumah untuk tadarus. Biasa la, tadarus kan khatam awal. Kemudian mak ajak ayah cari masjid. Kira aku ni menumpang je.


Cerita.
Dalam kereta, mak dengan ayah berbual.
Dalam kereta, aku duduk belakang dan mendengar.

Mak kata, seronok qiam kat masjid. Tenang, sejuk, dapat jemaah dengan imam Mesir, sahur sekejap kemudian sambung solat. Lepas Subuh, sambung baca Al-Quran.
Seronok sungguh la mak.
Ayah pun bersetuju.

Lalu ayah pun menyambung,
'Tapi itulah, kan. Kita ni sebenarnya kurang mujahadah. Solat pun dengan air-cond, dapat makan sahur free, berbuka free. Kat mana agaknya lah kan kita punya nilai ibadat tu. Kalau orang dulu, masak untuk famili, sekali dengan jiran. Eratkan silaturrahim..'

Aku, berfikir.
Aku tahu ayah sebenarnya tengah muhasabah diri. Tapi seakannya terbias ke aku dong~!

Solat tarawikh di awalnya, mahu kejar 20 rakaat. Tak kisah la khusyu' ke tidak. Bantai tajwid pun tak apa asal 20 tu sampai. Tapi solat wajibnya, masih leka dan lalai depan laptop sampai terbabas. Wa a'auzubillah. :'(

Baca Al-Quran 1 juzu' sehari pun tak mampu. Hari-hari awal boleh cerita la. Baca... fuh, best je.
Lama-lama eh apa pasal terasa makin baca makin banyak? Apakah itu petanda hamba Ramadhan? Sadiss.


Entahlah. Apa nilai ibadat kita agaknya? Apa nilai ibadat aku?
Buat sikit dah terasa banyak. Terasa sesak dengan perkataan 'sibuk' yang kita cipta sendiri.
Aku, bila nak sebut yang aku sibuk, aku mesti rasa macam ralat dan terdiam.
Sebabnya, aku tahu, manusia paling sibuk kat dunia ni Rasulullah seorang je. Sibuk Rasulullah, masih libatkan orang dalam seharian dia. Sibuk baginda, masih tak lupa Allah. Sibuk baginda, masih banyak tauladan boleh dicedok.
Sibuk kita? Cehh. Sibuk buat assignment ambil main Facebook sebenarnya. Tak gitu, Aisyah? Wohhh Sadiss!

Dahlah. Terasa emosi pula tiba-tiba.
Pesanan penutup, apa yang kita dah azamkan nak buat bulan Ramadhan, teruskan je bulan-bulan yang lain.
Al-Quran tu, kata ustaz, kalau nak baca jangan tengok halaman-halaman belakang. Baca je muka surat yang kita buka. Sebab, makin diselak terasa banyak lagi nak baca. Last-last malas nak baca. Satu hari, setengah muka. Insya-Allah tak susah pun..

Terpanjang pulak.
Assalamualaikum.

Sunday, July 22, 2012

Panas terik

Assalamualaikum.
Hari ni 3 Ramadhan. Alhamdulillah 3 Ramadhan.
Kejap je nak mencoret sebab dah pukul 1. Aaa habislaa.

2 minggu sebelum Ramadhan, senior kolej aku kehilangan mak dia.
Hilang? Em. Allah jemput mak dia. Dia, sangat kuat sebab.. ayah dia pun dah tak ada sejak dua tahun lepas.
Petang sebelum Ramadhan, ayah senior SMAKL aku, dijemput Allah juga.

Bila dapat berita kematian, aku akan terdiam.
Sebab, aku tak tahu aku akan jadi sekuat mana kalau aku berada di tempat mereka.
Serius aku tak tahu.



Ramadhan ini, aku mahu cuba jadi produktif.
Productive Muslim. Kau tahu laman ini? Jom la cuba. Jadi produktif sama-sama.
30 hari, masa yang sesuai untuk berlatih sesuatu jadi kebiasaan.
Hari pertama, aku berjaya. Lepas sahur dan subuh, aku terus ke dapur dan mengelap segala bagai.
Hari kedua, selepas sahur dan subuh, aku...

Ye. Cerita bersambung untuk hari yang lain sekian.
Dan ye, aku dah hilang skil meluah rasa.
Doakan aku.

Saturday, July 14, 2012


Kadang-kadang rasa diri tak ada apa-apa, rasa sendiri dan selalu disakiti. 
Tapi apabila tengok ujian yang Allah timpakan pada orang guna mata hati, baru tersedar, ada berjuta lagi nikmat yang terlupa disyukuri. 

Ucaplah Alhamdulillah setiap hari. 
Biar banyak kali. Biar berulang kali.
Sehingga terkesan dalam hati.

'Nikmat Tuhanmu yang mana lagi yang kamu dustakan?' (Ar-Rahman:13)

Rentetan peristiwa benar, seorang kenalan rapat yang kehilangan emak dan ayah.
Sekelip mata.
Aku belum pernah rasa kehilangan. 
Aku tak tahu apa rasa kehilangan. 

Tapi bila insan itu menyedarkan, 
bahawa rupanya apa yang aku sedang usahakan dalam kehidupan aku ini
adalah demi kebahagiaan kedua ibu bapa aku. 
Aku dah tak mampu untuk terlalu jadi diri sendiri,
pentingkan kata hati sebab tanpa aku sedar, banyak hati yang mungkin aku terus lukai. 

Insan itu buat aku terfikir,kenapa aku belajar setiap hari, kenapa aku nak kerja yang baik. 
Ye, memang sebab Allah. 
Tapi, hadiah untuk manusia... aku memang sedang usahakan untuk mak ayah aku.
Aku nak tengok mereka tersenyum gembira dan bahagia. 

Rupanya aku belum pernah diuji sehebat itu. Ujian kehilangan, untuk mereka yang kuat. 
Bila aku balik rumah tadi, aku tatap muka mak ayah aku,
aku tahu dah tak mampu untuk terus lukakan hati mereka. Serius. 
Tak mampu jadi anak yang baik pun, mudah-mudahan aku istiqomah menwujudkan mereka dalam doa aku. 



Sunday, June 24, 2012

Adik beradik.

Bismillah.

'Orang kalau boleh, bila mak ayah dah tua ni, tak nak duduk jauh dengan diorang.'

'Mesti abang risau kan, sebelum kahwin, takut hubungan dengan mak ayah, adik-beradik jadi renggang. Macam artikel-artikel yang kita baca. Pasal menantu dengan mertua la bagai..'

'.... em. Takut gak sebenarnya.'

'Kan?
Even mak garang mana pun, kita tetap rasa rindu kat dia kan.
Orang dari dulu kena marah dengan mak. Sampai sekarang dah besar pun kena marah gak kalau buat kerja ada silap. Still, hujung minggu homesick gak kalau tak balik.
Satu yang orang yakin, mesti sebab mak selalu ingat untuk doakan kita. Dhuha tak pernah miss. Ayah pun cakap gitu.'




Perbualan si sulung dan bongsu.

Kedua anak ini setuju tanpa kompromi.
Walaupun sejak kecil tak selalu main atau keluar bersama, asyik bertengkar cerita budak-budak,
selalu kena marah.. tapi alhamdulillah mawaddah wa rahmah masih wujud antara kami.


Doa mak, kan.
Mana ada hijab.


Dan,
artikel menantu mertua tu tak patut jadi guideline hidup berumahtangga.
Cis.

Saturday, June 23, 2012

Prokrastinasi

Bismillah.


Bila aku tahu MARA tengah offer scholar sambung degree ke luar negara
dengan CGPA lebih 3.5
dan kuota 200 orang pelajar,
aku tahu
aku sangat mahu pergi.

Cuma,
aku tak tahu
aku dah bersiap sedia
untuk bersungguh-sungguh ataupun tidak.

Pensyarah-pensyarah aku,
lepas tanya CGPA sehingga semester empat
dengan yakin kata aku ada peluang.


Tapi kalau semua orang yakin dengan aku
kenapa entah
aku tak boleh yakin dengan diri sendiri?

Jelas, determinasi masih kabur

Dalam kepala, 
tiba-tiba lagu Selamanya Harimau Malaya itu berkumandang. 
:P


Tuesday, June 12, 2012

Ilusi

Bukan kau sahaja yang kehilangan aku,
aku juga kehilangan aku.

Sunday, June 10, 2012


Lima.
Mereka ni semua, pembakar semangat aku.
Ada beberapa orang lagi, tapi aku tak ada gambar yang berdua.
Aku tak masukkan sebab tak proper gambar tanpa tuan rumah. Heheh.

Ya, pembakar semangat juga termasuk pemberi friendly reminder.
Terima kasih banyak.

I don't know whether this semester would be better or worse, tapi aku akan terus.

Hey hey. Mari sama-sama berdoa supaya kejayaan aku nanti penyumbang kepada Islam jugak .


Saturday, June 9, 2012

Lalu

Bila manusia hebat itu kata
'Aku punya masa silam yang gelap',

Aku teringin nak lihat bagaimana.
Beruntungnya dapat rasai perubahan ke arah kebaikan.
Awesomeness during the whole semester holidays.
Great peoples, at the great place with a lot of inspiring sharing.
And now, it's time for the last two battle.

--------------------------------------
Cuti semester yang hebat sudah tamat. Rasa bersemangat seperti dicas sebaiknya walaupun tak tahu yang bertenaga tu sekadar jasmani atau sekali dengan hati.

Banyak sangat yang aku cuba grab cuti ni. Tak banyak yang aku nak buat, tercapai. Tapi sedikit yang menjentik tu paling tinggalkan kesan.
Rasa nak menjerit, sebab rasa seronok dengan apa yang dilalui cuti ni. Lebih-lebih lagi seminggu yang terakhir. Sebab, aku jangka aku mungkin jadi seperti mayat hidup, dengan keputusan peperiksaan yang koordinator UiTM tengok pun terkejut.

Kemudian aku dah sembuh. Jumpa dengan manusia hebat, yang aku rasa dia selalu rasa dia tak cukup hebat. Aku tau dia ni pemerhati.

Dia tak tahu aku juga pemerhati. Dan terus mengagumi dia. :)


Oh sebenarnya post ni aku nak luahkan pada diri sendiri, yang aku perlu berhenti mengagumi orang.
Kagum sehingga merendahkan kebolehan diri sendiri.

Dalam kereta, sebelum bertolak ke PD untuk berprogram, ayah tiba-tiba ingatkan aku supaya jangan terlalu berharap untuk jadi orang lain. Tak semua orang ditakdirkan untuk jadi doktor dan ustazah. Lalu siapa yang akan jadi akauntan atau banker yang menguruskan kewangan dan ekonomi Islam?
Tak ada istilah berkerjaya sekian-sekian baru membolehkan kita jadi orang Islam yang baik.

As I'm already in this accountancy field, I must work hard to be the best. Ya, belajar tentang perakaunan, kenapa aku mesti rasa loser bila tak tahu tentang mikroorganisma dan anatomi manusia yang terperinci? Susah lah.

Waktu berprogram pun, datang lagi galakan daripada seorang konsultan. Semuanya dah diatur, Allah tahu aku sedang berperang dengan kekeliruan watak. Aku tanya pada beliau,
'Yang jelas, jadi seorang doktor dan ustazah dapat berkomunikasi dengan manusia. Senang nak berdakwah. Macam mana seorang akauntan dapat lakukan perkara yang sama bila mana dia asyik berdepan dengan kertas dan dokumen?'

Beliau kata,
'Pertama yang penting adalah watak dan diri itu sendiri. Bila Cece sendiri sudah hebat, bukan kerjaya yang orang pandang. Yang penting dan paling penting, jangan tinggal solat dhuha. Puasa, dan bersedekah.'

Setiap kali berprogram dengan beliau, memang itu yang sangat ditekankan kepada para peserta.
Solat dhuha, puasa 2 kali seminggu, dan bersedekah. Without fail.
Sebab itu antara perkara yang boleh hilangkan lelah dan membahagiakan aku ialah turut serta dalam program-program motivasi, sebagai fasi. Aku dapat jumpa mereka yang hebat, yang jadi diri sendiri.


Untuk dua semester terakhir, harap semuanya cemerlang. Walaupun sebelum masuk kelas dah dapat perkhabaran yang buat aku rasa tak keruan.

Jadi yang terbaik. Sekalipun jadi tukang sapu,  jadilah tukang sapu terbaik.
Apa alasan untuk tak jadi pelajar akaun yang baik, kan?


Tak dapat London, Jordan pun cantik gak .




Monday, May 28, 2012

may

Kak Juma


Kak Zu

Fasa umur ni, hadiah yang aku paling mahu ialah;
menjadi pelajar cemerlang, anak yang solehah dan hamba yang taat.

Doa mereka di sekeliling, pembalut hadiah paling indah.

Dan aku baru sedar,setiap tempat yang aku pergi, Allah kurniakan aku kakak-kakak dan sahabat-sahabat yang akan memanjakan aku, walaupun aku bukan orang yang manis jiwa dan mulut, tak pula pandai memanjakan orang.  

 






Dan ini, ucapan paling bermakna untuk aku.
Serius.
Terima kasih Amino. :)